The bad review

Tadi pagi sempet nonton satu film di tv kabel, judule “Bitter Feast”. Inti ceritanya sih celebrity chef yang karirnya jadi mandek gegara bad review ( malahan review sadis ini mah ) dari food blogger, malah sampe sepi pula restonya jadilah si chef mo balas dendam ( tapi sadis bok balas dendamnya ) karena si food blogger inipun abal-abal pulak alias gak ngerti2 amat makanan tapi sok gaya dan yang penting nulis review kejam biar jadi sensasional.

Gegara nonton, me jadi mikir, gile ya dari sebuah review aja bisa bikin karier mandek dan restoran jadi sepi.. Hmmm me mengakui sih, kalau mau coba tempat makanan suka nyari review dulu di dunia maya, dan memang mempengaruhi menu yang bakal me pilih, malah kadang kalo reviewnya kurang menarik ya me ga jadi nyobain tempat itu.

The power of writing ya.. Apalagi sekarang dunia maya cuma sejauh jempol aja, kalau 10 tahun lalu masih kudu lewat komputer, nah sekarang handphone 1 jutaan juga uda bisa browsing. Menarik menurut me bagaimana sekarang informasi gampang banget dicari. Gak perlu buka yellowpages buat cari nomor telpon toko sofa, gak perlu nelpon nanya temen arah jalan ( kan ada waze n google maps hahaha kecuali nanya arah jalan kerumah dia ya 😝 )

Me sendiri nih, pernah nulis bad review alias kompleinan di media sosial yang bersangkutan. Lumayan sadis si nulisnya karena pas nulis lagi emosi banget. First lesson tuh ya berarti, jangan nulis kompleinan saat masih emosi.

Ceritanya sih umum banget terjadi, tapi ngeselin. Ya kita order duluan tapi meja sebelah makanan uda keluar semua, makanan kita gak keluar2, manalah posisi lagi laper berat dan milih tuh resto karena makanannya termasuk siap saji, yang kita order juga gak rempong2 lah, macem kwetiau goreng kan ga rempong toh, sampe meja sebelah selesai makan brarti uda hampir sejam kita nungguin masih juga gak keluar makanannya. Udah di tanya bilang lagi di bikin bentar ya, sampe 2 apa 3 kali ya me lupa, akhirnya tonce kesel dan datengin minta ketemu managernya. Ternyata oh ternyata orderan kita kertasnya kebuang jadi mereka ga tau orderan kita apaan. Ya nanya lagi kek, orang disuruh nunggu melulu. Emosi gak? 1 jam lho nungguin. Jelas saya emosi banget, plus laper. Langsung lah nulis komen di media sosial mereka. Gak pake lama, si manager langsung nelpon tonce dan minta maaf. Bilang di kedatangan berikutnya cari managernya ya, entah buat apa karena ya gak guna juga, ketemu buat ngobrol maksude?

Kejadian kedua di resto sushi yang pasti kamu tau deh. Kali ini kita dateng makan pakai voucher. 2 sushi roll dari voucher yang sudah di beli. 1 sushi roll dateng cepet, yang kedua? Sampe sejaaaaaaam gak keluar keluar. Me makan bareng family, dan bukan cuma makan yg dari voucher aja tapi juga menu ala carte kita pesen. Yang parah waitress nya iya iya aja dan hanya menyalahkan si koki yang lambatin orderan voucher, sampe suruh kita nulis kompleinan yang nyalahin si kokinya. Well i don’t care! Itu kan urusan internal resto tempat kamu kerja, i don’t care siapa yang lelet, siapa yang reseh, yang penting orderan saya keluar. Lebih parahnya lagi kita ga di kontak sama sekali lho buat follow up kompleinan. Membuktikan restoran gede pun belom tentu bagus PR nya.

Bentar, ini nulis lagi kok jadi emosi ya hahahaha

Yang gak me pertimbangkan adalah duh kalo sampe gaji si pelayan di potong gimana? Atau worse nya di pecat? I know mereka salah, tapi me gak sampai hati juga lah kalo sampe di pecat. Karena perkara me hanya wasting time alias rugi waktu, yah mentok rugi duit ya, tapi kalau gegara itu mereka sampai di pecat uhuk saya merasa bersalah juga sih..

So yes, me mulai sortir kata2 kalau me gak puas ya udah me ga tulis di blog hehehe kalo puas ya me tulis lho ( kalau niat nulis lagi datang ).. Kalau ditanya orang juga me memilih menggunakan kalimat : bukan selera lidah ku si, tapi cukup murah. Atau kalau overprice ya me bilangnya : ya cocok kalau baru gajian hahahaha  dan rasanya me pernah baca topik ini juga deh, di blognya siapa tapi lupa hahaha maapkan..

kalau kamu, milih tetep nulis/ceritain ke orang/komplain pengalaman yang gak enak itu atau milih diem aja?

Advertisements

9 thoughts on “The bad review

  1. nyonyasepatu says:

    Serem ya πŸ™‚
    Mba pernah nulis juga soal review ini. Kesannya sih biasa padahal bisa matiin rejeki orang tapi terkadang emang ada sih yang servicenya juga jelek banget padahal udah dikasih tau berkali2.

  2. Pypy says:

    Gilakk.. Bisa dahsyat begitu ya Me efeknya.. Iya sih, kita kalau lagi emosi maunya semua dikeluarin ya. Dan namanya juga emosi, ujung2nya pasti ga enak. Kalau dalam hal review gini ya itu tadi, bisa malah nutup berkat orang.. Syerem..

  3. Epi says:

    me, kalao menurut aku nulis sih nulis aja.. tapi yang terpenting mungkin dengan kata2 yang pantas. karena disatu sisi sebenernya jadi sisi positifnya mereka bisa memperbaiki kinerja ato emang ada yang kurang. tapi rata2 kalo kesel sih yah, tulisan kita jadi gak pernah pantas. ahahahaha.. *terus gua teringat postingan gua soal J*E *. wkwkwkwkwkkww.. πŸ˜€

  4. Carolina Hartono says:

    me… kalo mau nulis mah nulis aja… ntah itu good review ato bad review… toh itu kan apa yang kita rasain… andai kata bad review yang kita tulis… bagaimanapun kan mereka nya musti memperbaiki diri *kalo mereka sadar* :p

    tapi bener si… jangan nulis kalo pas emosi yakkk… *noted*

    jadi inget mau nulis bad review tentang apa… hahahaha…

  5. Melissa Octoviani says:

    gua inget pernah nulis bad review tentang salah satu restoran yang bilang kertas pesenan gua kececer makanya pesenan gua ga dateng2 hahahaha… tapi itu nulisnya uda lama sih, dan ga pas dalam keadaan emosi… tapi menurut gua kudu tetep harus ditulis… supaya customer lain yang mau makan disitu ga mengalami hal yang pernah gua alami, dan supaya si restoran belajar dari kesalahannya juga… mengingat sekarang social media bertebaran dimana2, si penyedia jasa maupun barang harus bener2 memperhatikan service mereka ya…

  6. yance says:

    Gua sih jarang sengaja mau nulis review2 gitu me…selintas aja palingan buat info doang…kadang bener tuh kalo lagi emosi keluar deh uneg2 tapj ga sampe kejam lah reviewnya…( cuma nyaranin ga balik lagi ke tempat itu aja..,hehehe)

  7. leonyhalim says:

    Sebagai orang yang berani untuk membayar lebih untuk service yang baik, gue gak akan segan-segan untuk kasih review apapun, baik bad maupun good. Kalau dia bener-bener bagus, pasti akan gue puji banget-banget, dan kalau dia bad, akan gue kasih tau bad-nya dimana, dan akan nemuin org sananya dulu untuk discuss. Kalau dia tanggapan baik, gue akan bilang problemnya udah diresolve properly. Tapi kalau udah dikasih tau salah masih ngeyel, heyyy…. I’m just gonna tell the truth. Jadi dia mau bad, atau good, yang penting kita jujur.

Hello :) thank you for reading..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s