The bad review

Tadi pagi sempet nonton satu film di tv kabel, judule “Bitter Feast”. Inti ceritanya sih celebrity chef yang karirnya jadi mandek gegara bad review ( malahan review sadis ini mah ) dari food blogger, malah sampe sepi pula restonya jadilah si chef mo balas dendam ( tapi sadis bok balas dendamnya ) karena si food blogger inipun abal-abal pulak alias gak ngerti2 amat makanan tapi sok gaya dan yang penting nulis review kejam biar jadi sensasional.

Gegara nonton, me jadi mikir, gile ya dari sebuah review aja bisa bikin karier mandek dan restoran jadi sepi.. Hmmm me mengakui sih, kalau mau coba tempat makanan suka nyari review dulu di dunia maya, dan memang mempengaruhi menu yang bakal me pilih, malah kadang kalo reviewnya kurang menarik ya me ga jadi nyobain tempat itu.

The power of writing ya.. Apalagi sekarang dunia maya cuma sejauh jempol aja, kalau 10 tahun lalu masih kudu lewat komputer, nah sekarang handphone 1 jutaan juga uda bisa browsing. Menarik menurut me bagaimana sekarang informasi gampang banget dicari. Gak perlu buka yellowpages buat cari nomor telpon toko sofa, gak perlu nelpon nanya temen arah jalan ( kan ada waze n google maps hahaha kecuali nanya arah jalan kerumah dia ya 😝 )

Me sendiri nih, pernah nulis bad review alias kompleinan di media sosial yang bersangkutan. Lumayan sadis si nulisnya karena pas nulis lagi emosi banget. First lesson tuh ya berarti, jangan nulis kompleinan saat masih emosi.

Ceritanya sih umum banget terjadi, tapi ngeselin. Ya kita order duluan tapi meja sebelah makanan uda keluar semua, makanan kita gak keluar2, manalah posisi lagi laper berat dan milih tuh resto karena makanannya termasuk siap saji, yang kita order juga gak rempong2 lah, macem kwetiau goreng kan ga rempong toh, sampe meja sebelah selesai makan brarti uda hampir sejam kita nungguin masih juga gak keluar makanannya. Udah di tanya bilang lagi di bikin bentar ya, sampe 2 apa 3 kali ya me lupa, akhirnya tonce kesel dan datengin minta ketemu managernya. Ternyata oh ternyata orderan kita kertasnya kebuang jadi mereka ga tau orderan kita apaan. Ya nanya lagi kek, orang disuruh nunggu melulu. Emosi gak? 1 jam lho nungguin. Jelas saya emosi banget, plus laper. Langsung lah nulis komen di media sosial mereka. Gak pake lama, si manager langsung nelpon tonce dan minta maaf. Bilang di kedatangan berikutnya cari managernya ya, entah buat apa karena ya gak guna juga, ketemu buat ngobrol maksude?

Kejadian kedua di resto sushi yang pasti kamu tau deh. Kali ini kita dateng makan pakai voucher. 2 sushi roll dari voucher yang sudah di beli. 1 sushi roll dateng cepet, yang kedua? Sampe sejaaaaaaam gak keluar keluar. Me makan bareng family, dan bukan cuma makan yg dari voucher aja tapi juga menu ala carte kita pesen. Yang parah waitress nya iya iya aja dan hanya menyalahkan si koki yang lambatin orderan voucher, sampe suruh kita nulis kompleinan yang nyalahin si kokinya. Well i don’t care! Itu kan urusan internal resto tempat kamu kerja, i don’t care siapa yang lelet, siapa yang reseh, yang penting orderan saya keluar. Lebih parahnya lagi kita ga di kontak sama sekali lho buat follow up kompleinan. Membuktikan restoran gede pun belom tentu bagus PR nya.

Bentar, ini nulis lagi kok jadi emosi ya hahahaha

Yang gak me pertimbangkan adalah duh kalo sampe gaji si pelayan di potong gimana? Atau worse nya di pecat? I know mereka salah, tapi me gak sampai hati juga lah kalo sampe di pecat. Karena perkara me hanya wasting time alias rugi waktu, yah mentok rugi duit ya, tapi kalau gegara itu mereka sampai di pecat uhuk saya merasa bersalah juga sih..

So yes, me mulai sortir kata2 kalau me gak puas ya udah me ga tulis di blog hehehe kalo puas ya me tulis lho ( kalau niat nulis lagi datang ).. Kalau ditanya orang juga me memilih menggunakan kalimat : bukan selera lidah ku si, tapi cukup murah. Atau kalau overprice ya me bilangnya : ya cocok kalau baru gajian hahahaha  dan rasanya me pernah baca topik ini juga deh, di blognya siapa tapi lupa hahaha maapkan..

kalau kamu, milih tetep nulis/ceritain ke orang/komplain pengalaman yang gak enak itu atau milih diem aja?

Advertisements

Giveaway Perdana : Almost 30

yuhuuuu.. spadaaaa..

maapkan kalau ada yang komen belum di balas #jiaaah pede amat, soale pas ini lagi semangat nulis menggebu, so tulis semua masukin postingan berjadwal wkwkw, nanti kalau pas buka pasti di bales * kedip kedip

Daku ya berasa kaya janji palsu deh hahaha dari taon ke taon janji mau bikin giveaway kecil-kecilan aja, tapi batal molo * tolong jangan timpuk sayah *

Jadi, tahun depan me bakal membuka lembaran baru alias nulis umur angka depannya 3. Lumayan parno hihihi merasa kayanya selama hampir 30 tahun hidup me belom maksimal deh hepi -hepi nya wkwkwk masih belom kesampean ke disneyland, masih belom sempet belajar menjahit, masih banyak yang belom deh intinya.

Sebelum birthday ke 29, me pingin buat list yang make sense dan bisa diwujudkan dalam setahun terakhir menjelang umur 30 nih. Dulu sih pernah bikin, tapi dangkal bener list nya, contohnya nih, masa me nulis sebelom umur 30 mau punya sepatu louboutin, jadi pengen ngomelin me yang dulu : ya ampun nak, penting ya sepatu loubie? hahaha Untungnya dari list itu masih ada beberapa hal yang mayan dalem yang me tulis, jadi gak malu-maluin amat lah 😆 salah satunya bisa bawa ortu jalan-jalan, mau tinggal di daerah yang sepi ( nah kan 2 taon tuh udah di rantau prapat hahaha padahal pas nulis bayanginnya new zealand dan swiss #ketinggian menghayalnya kali )

Nah, syarat giveaway nya adalah

” ceritain dong, personal goal kamu sebelum umur 30 tahun”

Nyari inspirasi saya hahaha boleh yang simpel-simpel misalnya kaya ya itu lah, punya sepatu louboutin sebelum umur 30 😆 atau yang dalem-dalem seperti sebelum umur 30 saya mesti bisa kerja sosial ke afrika selatan, atau mungkin cerita simpel sebelum umur 30 saya mau panjangin rambut karena selama ini selalu berambut cepak.

Ceritanya boleh di kolom komentar ( 1 poin ), atau mau posting di blog sendiri boleh nanti tinggal tulis di kolom komentar link blog nya ( 2 poin ). Nanti di undi pake kocokan arisan deh hahaha 1 poin = 1 nama, 2 poin = 2 nama. Hadiahnya untuk 3 nama pertama yang keluar.

Hadiahnya : 1 paket silky pudding untuk 1 orang dari Sato Dessert ( isi 12 pudding ) Delivery Jakarta Only * jadi khusus yang domisili jakarta ya.

Ini enaaaaaak puddingnya, lembuuut-but-but, me sampe terngidam-ngidam di medan, memelas minta bisa gak di delivery-in ke medan hahaha Silky puddingnya dibuat dari bahan-bahan yang fresh, walaupun pakai susu sapi, tapi me gak rasa ada susu sapinya, ciyus, me paling mual kalo cium bau susu sapi, tapi pudding ini masuk ke mulut cepet banget abisnya * ini doyan apa maruk. Sato dessert juga sering ikutan bazaar, so kalau kamu nanti menang, boleh mau pilih delivery ato ambil di stand nya pas bazaar 🙂

2 voucher untuk 2 orang @ idr 50.000 di Noona Chibi Stiker

sebagai pecinta pritilan, gemesss ya stikerin barang pake stiker nama hihihi, dulu me masih inget banget jaman kecil ada yg jualan stiker nama pake brosur ( plus bikin kartu nama ) ada yang masih punya ga? kayanya me masih ada simpen di jakarta lho jaman sd dulu, sampe pas kerja masih suka bebikinan stiker, pas pindah kantor, temen kantor nelpon : ciiii, ini stiker nama mu ketinggalan, mau di tempelin ke meja sebagai kenang-kenangan? wkwkwkwk

Nah noona chibi stiker ini, manis deh, buat anak2 cocok, tapi buat orang gede juga modelnya gak kekanakan karena lumayan simpel menurut me. Yang terbarunya, si noona chibi ada keluarin sticker warna gold, kereeeen deh, brasa mewah dan elegan.

Giveaway ini me buka sampai me umur 30 hahahahahhaa gak deng, lama bener setaon 😂😂 tanggal 6 juli ya 😘 Pengumumannya tanggal 7 juli 2015

So.. Inspire me 😍 di tunggu ceritanya

jajan di jepang : Nipponichi Kaiten Sushi dan Rikuro Cheesecake, Osaka

 nipponichi1

Suatu hari di bulan desember 2011, angin dingin-dingin menusuk, dua gembul ini kelaparan. Balik lagi ala Cap Cip Cup terbang kuncup, masuklah ke kedai sushi ini di area Namba. Sederetannya banyak kedai sushi juga ( dan pachincko ) tapi entah hati kanclep di kedai ini. Tertera all sushi 1 porsinya 130 yen. WOW. Okelah. (eh padahal sebelahnya ada yang all sushi 1 porsinya 110 yen saja lho hahaha ) Dan akhirnya ya, selama 7 hari di Osaka itu, kita 3 kali makan di sini hahahaha ini demen apa doyan. Continue reading

one day trip : Romance Bay, Perbaungan

Setelah me inget-inget, selama pacaran sama tonce dan merid, kita gak pernah pergi ke pantai (selain ancol 😆 ) Sampe percaya tak percaya, ya iya juga me ke pulau tidung taon 2011 ya gak bareng tonce. Me ke Bali ( ya gak berenang di laut juga si ) sama orang kantor. Terakhir kalinya me maen bener-bener nyemplung berendem di pantai ya di Anyer taon 2008 apa 2009 ya hahaha lama bangetttt ya. Kemaren ke Samosir mau berenang di danau toba ya batal gegara pagi-pagi gerimis, eike jadi jiper hahahaha Continue reading

jajan di jepang : Kiji Sky Okonomiyaki , Osaka

kiji1

Pertama kali makan di Kiji Sky tahun 2011 pas hanimun. Ceritanya jalan-jalan ke Umeda Sky Building, trus muter muter eh kok wangi bangeeeet bikin laper, plus rame yang antri di depan pintu. Jualan apa sih ini? 2 mahluk kepo ini celingak celinguk dan ikutan duduk ngantri, suwer deh, dingin-dingin nyium wangi okonomiyaki baru mateng itu mengundang liur netes banget. Lucky Us, di kasih seat pas di depan uncle yang masaknya, di tanya lah mau makan apa dalam bahasa jepang, kita minta menu, karena ngomong pake inggris, si uncle langsung nyapa dan nanya, where are u come from? Indonesia :). Are you guys students? yaaaah pertanyaan salah ini mah hahaha langsung seneng di bilang student, kita geleng-geleng sambil cengengesan No uncle, we are on hanimun #cieeeeeeh terus entahlah di bikinin apa karena si uncle bilang mo bikinin yang special.. okeeeeh aja dong ya 😀 Continue reading