debat Kusir

Me paling males ya debat kusir. Karena pendapat orang itu beda-beda. Gak bisa maksain untuk samain semua pendapat. Demikian pula never endingg debat kusir antara profesi Ibu Rumah Tangga, dengan Working Mom.

I’m not both, yet. Karena ya memang belum dapet rejeki baby. So mostly i stay away from this kind discussion.

Tapi pagi ini tergelitik baca status salah satu temen ku yang aku tau Ibu Rumah Tangga, dia memilih untuk gak mengejar karier karena dia mau take care baby nya sendiri. Dan dia bisa di bilang tergelitik dengan status temen? Kenalan? Yang menyatakan kurang lebih pekerjaan ibu rumah tangga berat, termasuk shopping, arisan dan nyalon.

Btw yang me screenshot status ‘temennya’ itu. Me samarkan nama dan fotonya.. dan plis, jaman sekarang nyebarin foto dan nama orang bisa2 jadi bully massal, so dont share this post okey. Me cuma pengen mengutarakan pendapat me aja terkait status si orang yang me ga kenal ini

Let’s not judged her πŸ˜‰

Me sendiri besar dengan seorang mami yang memutuskan jadi ibu rumah tangga karena waktu adik lahir, nenek dari pihak mami meninggal, dan mami was-was untuk nitipin 2 anak cewenya ke babysitter. Jadi dia memutuskan jadi full time mom plus di bantu art untuk urus rumah tangga n jaga anak. Apakah mami pergi arisan? Iya. Nyalon? Iya.. Karena masa itu pendapatan daddy masih cukup lebih. Ketika kebutuhan hidup meningkat tapi pendapatan menurun, bukannya mami gak akrobat untuk bantu daddy di keuangan keluarga.

Mami gak lagi arisan, gak lagi nyalon, gak lagi ada mbak. Apakah mami ngeluh? Beliau jalanin semuanya. Bangun jam setengah 4 pagi untuk beres-beres rumah, masakin kami sarapan dan bekal, malah pas me SMA si mami bangun jam 3 pagi karena me di jemput sekolah jam 5 pagi. Its her way to showering us love. Its her choice.

Lalu apa orang yang bangun jam 3 pagi gedebak gedebuk gak boleh tidur siang?

Kalau semua orang bisa milih, ya tentu milih tetep bisa nyalon, arisan, shopping, hura hura pakai gaji suami hehehe mungkin si ‘temen’ ini melihatnya ibu rumah tangga dengan suami yang gajinya berkelimpahan. Dia mungkin lupa, masih banyak suami yang sayang istri tapi belum di mampukan rejekinya supaya istri bisa hidup nyaman. Dia mungkin lupa masih banyak ibu yang rela berkorban gak nyalon dan gak shopping demi bisa sekolahin anak2 nya di sekolah terbaik atau nambahin biaya les anak. Dia mungkin lupa, setiap orang punya rejeki yang berbeda, walaupun sudah berusaha.

Me juga besar dengan melihat tante yang memilih untuk bekerja dan anaknya di take care babysitter at home. Menurut me pilihan beliau juga gak salah, cuma pola pikir aja dan pertimbangan yang berbeda.

Apakah beliau nyalon? Arisan? Me tau sibuknya tante me, nyalon pun bener2 berharga bukan karena ga ada uang, tapi karena waktunya sempit.

Pengorbanan beliau adalah rela membiarkan orang lain bantu dia mengurus anaknya. Lelahnya pulang kerja harus tetep kasih perhatian ke anak nya. Dan setiap liburan means family time. Belum lagi sedihnya jika si anak bilang ortu gak sayang karena ga ada waktu padahal waktu yang mereka habiskan untuk dan demi bisa memberikan kehidupan yang baik

Apakah beliau tidur siang? Ya adalah colong2 waktu. Walaupun gak bangun subuh2 tapi beliau begadang sampai pagi di kala kerjaan kantor membludak.

I adore them both. Mereka berdua dengan pilihan masing-masing. Dengan resiko dan kelebihan yang berbeda pula.

Jadi stop yuk, jangan lagi bikin status yang menyinggung profesi lain. Setiap ibu itu punya pengorbanannya masing-masing. Jangan lagi menghakimi ibu rumah tangga atau ibu bekerja. Mereka boleh beda profesi. Tapi judulnya IBU. Apa kamu gak sakit ati kalau ibu kamu di bandingin dengan art???

Be kind.

Advertisements

11 thoughts on “debat Kusir

  1. -n- says:

    Intinya sih, klo tiap orang merasa PD dgn keputusan hidupnya, nggak akan rempong ngurusin orang lain (krn sendirinya merasa insecure). Dan jg gak perlu sombong/pengakuan dr orang lain bhw pilihannya adalah benar dst dsb

  2. leonyhalim says:

    Yg sering bikin status nyebelin tuh salah satunya adalah anggota MLM kosmetik. Sering banget di timeline gue tuh… memberikan kesan kalo ud jadi anggota MLM tsb lebih bisa ngatur waktu buat anak2… pdhl kalo yg msh struggling di bagian bawah… sampe jumpalitan tengah malem demi tutup poin. Rese ya hahahahaha.

  3. Yulianti Jimahi says:

    Intinya sih karena iri aja me. Ya emang kenapa kalo ibu RT bs nyalon? kan bukan urusan dia juga. Hahahaha… yah namanya hidup lah ya… apa sih yg ga susah? Kerja susah…jd IRT juga susah… samimawon lahhhh…

  4. Epi says:

    betul me.. aku rasa yang nulis diatas melihat dari sudut pandang yang berbeda.. walau aku sendiri dapet full uang jatah suami.. tapi bukan berarti semuanya aku habisin buat foya2 semata. tapi uang2 tersebut full untuk keperluan rumah tangga. bahkan malah gak ada yg bisa aku ambil buat foya2. wkwkwkwkwkw.. πŸ˜€

    aku setuju banget dengan omongan me yang jangan nyinggung profesi seseorang. karena pada dasarnya ada juga yang tetap mau bekerja.. namun ternyata harus jadi ibu rt. atopun sebaliknya.. πŸ™‚

  5. Carolina Hartono says:

    setuju sama km me kalo mereka b2 sama2 berkorban buat keluarganya… jangan dikira jadi ibu rumah tangga enak… kadang kalo pas nda ada kerjaan pasti bosen maksimal… apalagi kalo anak2 dah sekolah… meskipun tetep bisa nonton tv ato tidur yak… dan jangan dikira jadi working mom itu enak bisa ninggal2 keluarga… nda juga lho, ninggal anak sama baby sitter ato art tu ada perasaan2 nda enak juga.. nda ngikutin perkembangan anak tu juga sesuatu banget…

    kalo rollz sendiri sampe sekarang masi galau… kalo dah punya anak maunya gimana… di satu sisi pingin di rumah jagain anak… tapi takut bosennya… takut nda ada yang bisa dikerjain… takut nda bisa jagain suami… *kerjanya bareng soalnya*.. Di satu sisi pingin jadi working mom… kalo bisa anaknya dibawa kerja *tapi kerjanya kan di pasar* dan lagi nda ada yang bisa dititipin… mama dan mamer di luar kota semua… kalo cuma dititipin baby sitter ato art hmm… kyknya koq kurang percaya ya…

    dilema wanita2 yang baru akan punya ato sudah punya anak ya :p

  6. harumwardhani says:

    setuju me..
    apapun keputusan yang diambil jalanin dengan sepenuh hati.. ga semua working mom salah, ga semua irt betul.. semua pasti ada plus minusnya..
    hanya kadang suka ga abis pikir dengan pola pikir orang2 yg suka debat kusir macem itu.. yang tau kondisi kan hanya orang yang menjalankan kenapa dy seenak udelnya komentar..
    rasanya pengen dicabein aja mulutnya.. *kejam yah..hehe*

    akupun jadi suka ngerem2 buat komentar hal2 kayak gini.. be wise emang paling bener.. lebih baik diem daripada keluar kata2 yang ga enak.. πŸ˜€

  7. Pypy says:

    Gerah emang baca status org insecure gitu ya.. Kalo mmg udah yakin sama keputusannya mah ya udah yah, ga usah pusingin keputusan org lain. Biasa org kek gitu lgsg di unfollow πŸ˜€

Hello :) thank you for reading..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s