Apalah arti sebuah nama..

Pentinggg. Banget.

Me sih nyantai-nyantai aja kalo ada orang yang baru kenal or cuma sebatas you know i know you trus salah salah sebut nama.. tapi kadang beberapa orang nyebut nama salah itu jadi bikin agak agak menggelitik jiwa untuk komplain hehehe..

Let me write some of them..

Menurut kamu.. penting ga mertua tau nama menantunya? Buat me penting hahaha ya masa udah jadi mantu masih salah nama.. Pan di undangan pernikahan yang tersebar itu uda terpampang nyata ya nama mantu nya.. apalagi lalu undangan dijadiin tatakan gelas kopi pula πŸ˜† *salah satu kegunaan membuat undangan yang tebal..

Sampai suatu hari me di panggil mertua..
Imel..

Oh ga masalah.. cuma meleset 1 huruf.. cincai laaaaa klo kata nko nko glodok.. tapi ga sampe disitu, dipanggilah daku dengan nama lengkap *yang sayangnya bukan nama saya

Imelda, coba tolong bla bla bla…

Ohhh papi.. mantu mu bukan imeldaaaa *nahan ketawa sambil mikir.. apa undangan ga dibaca ya dulu, trus pacaran sama anaknya pun 5 tahun.. *miris..

Berikutnya adalah oma dari kerabat tonce yang masih segar bugar.. Kita pernah ketemu sekali dan klop ngobrol2 nya.. trus si oma ada anaknya yang tinggal satu kota sama kita.. namanya kota kecil ya, ternyata anaknya si oma tuh tempat kita sore2 suka jajan nyemil miso ayam.. So one day me lagi di dalem kamar, mendengar percakapan di luar diantara 1 orang wanita dan 1 orang pria yang me kenali sebagai suara security..

Wanita : Lho saya taunya alamat imel yang ini.
Security : Bu, disini ga ada imel
…… *me nangkepnya lagi ngomongin alamat email πŸ˜†
Wanita : Tapi bener kok dia tinggal disini katanya.
security : Siapa bu namanya?
wanita : IMEL!

Me mulai aga kepo dan ngintip ke jendela… ya ampyunnnn ya tentu si OMA donk ya… dan mas security pun ber ooooh bu amel…

Me sampe curcol sama tonce.. segitu susahkah nama amelia di ucapkan orang medan πŸ˜† kata tonce ya mungkin jarang kali ya nama amel di medan..
Padahal nama orang medan aja rata2 panggilannya pake A, ya Acong, Apui, Asui, Ahong, Ahok.. ya tinggal Amel kan sama ya hahaha seengga nya kepleset jadi Amei gitu masih mirip ketimbang IMELDA πŸ˜€ Bahkan tonce aja sekarang dipanggil beberapa temen kantornya.. Aton.. coba.. ga ada huruf A aja di tambahin, kenapa A daku diganti2 πŸ˜†

Eniwei.. berubah jadi Imel maupun Imelda seengga nya masih nama orang ya..

Yang paling ngenes tuh adikku..
saat kenalan sama salah satu tante tonce yang udah lama stay di luar negri ( jadi di maklumin sih kalo nangkep bahasa indo nya ga sefasih kita )

Tante : namanya siapa?
Dede : Valencia, ai
Tante : HAH, PALINGSIAL ?!!!!

-special thanks to dede yang selalu sukses bikin ngakak guling2.. piss

Jadi..begini ceritanya..

Tahun lalu, kita gencar-gencar nya cari rumah di Medan, sambil galau..mau beli di jakarta apa medan ya.. Secara tonce kerja juga gak di medan, otomatis kalopun maksa nekad nyicil rumah, gak akan di tinggali dalam waktu dekat. Kalo di jakarta mikir mungkin bisa di kontrakin ya and at least we have our own house πŸ™‚ Tau sendiri harga rumah di jakarta tuh unbelieveable not affordable bangeeeeet. Tetangga nyokap jual rumah kisaran udah 800jutaan yang mana lumayan ‘murah’ karena denger-denger harga pasaran mulai 1 EMBER. Nyeseeeeel kebangetan jaman baru pacaran ituh, rumah sebelah dijual kudu renov si, ga sampe 200 juta! Dalam waktu 5 tahun naiknya ajubilaah.

Karena pertimbangan harga, dan mikir kalo ngumpulin DP cair 3 tahun lagi..mungkin duit yg kita tabung saat ini boro-boro bisa jadi DP hiksss.. Opsi berikutnya tentu nyari rumah ke arah makin pinggiran kota.. Tapi balik lagi..kalo kejauhan gitu.. nyusahin ortu donk buat bantu cek cek dan urus.. Galau bin galau banget dah pokoknya hahaha..

Survey beberapa perumahan di Medan ada yang nyantol di hati nih.. Permasalahan nya duit DP belom nyampe wkwkwk padahal udah rela hati 3 tahun makan mie instan deh demi bayar cicilannya.. Sempet sedih deh rasanya berduaan kemarin itu. Tapi di pikir lagi beli saat itu pun ya berat banget, 1 kita masih tinggal di rantauuu prapat sini dan masih bakal keluar dana perawatan lagi donk ibarat kata beli rumah. Belom lagi masalah yang lumayan krusial juga.. belum punya kendaraan pribadi di sini.

Lupakan motor.. Tonce dulu pernah patah tangannya..jadi ga bisa lurus dan nekuk banget yang mana kalo di boncengin tonce naik motor tuh, jantungan olennng mulu *yang ada pacarnya yang ngeboncengin tonce, true story πŸ˜€ Jadi lanjut ke galau berikutnya.. Mobil dulu atau Rumah dulu hahahhaha no one ever told me jadi orang dewasa dan menikah itu banyak bangeeet yang dipikirin ya..

Karena gak nemu solusi yang pas.. akhirnya kita memutuskan untuk mengalokasi kan dana liburan πŸ˜† Pas ada promo tiket yang lumayan murah dan rasanya kaya pelampiasan
” ya sudah, simpen rencana beli rumah dan mobil dulu, kita jalan2 dulu aja..”

Yang mana akhirnya desember juga pulang ke Jakarta plus mampir semarang-jogja-tasikmalaya road trip meng-abuse si avansa πŸ˜€ Btw Avansa dibawa keluar kota irit juga lho.. total ngisi bensin sekitar 600rban PP jakarta-jogja-jakarta.. Dan agak ketagihan road trip jadinya saya hihihi

Intinya budget udah di pas-pas in sampe saking pas nya balance di pemasukan dan pengeluaran hahahaha kacauuuu..

Sampai satu titik di pernikahan kami *cieehh* me merasa, aduuuh ini ga bisa nih gini terus, mesti ada perubahan baik yang lebih signifikan, memang me ada jalanin oriflame yang kesini nya makin lumayan.. progress utk berkembang keliatan banget, tapi di satu sisi.. Me kangen kerja kantoran lagi, karena berasa sepi dirumah kalo tonce kerja..

Nah ini pasti banyak pihak yang bakalan komen dan usul untuk ‘bikin’ anak aja, jadi ada yang nemenin dan ga kesepian ( umm sebenernya dari 2 tahun lalu udah ada ngomentarin gini hahaha ).. Tiap orang punya pertimbangan masing2 ya, dan pertimbangan kami, rasanya ga pas untuk membangun keluarga atas dasar supaya ga kesepian.. Lalu salah satu pernyataan tonce tuh dia ga sreg utk raising a child di sini. Intinya gini, kalau posisi kami sekarang di Medan atau di Jakarta staying nya, mau punya anak hayukk.. Ga bisa terlalu detil cerita juga ini hahaha intinya si tonce sering denger cerita yang kurang mengenakkan..

Dan kejadian juga di kami berdua..

So setelah suatu malam di desember.. me telat donk.. kalo dihitung dr terakhir datang si tamu bulanan di pertengahan menjelang akhir november.. sampe Januari itu lebih dari 2 minggu telatnya.. Me masih santai awalnya karena emang kadang suka telat.. Tapi kemudian seminggu mual, minggu selanjutnya mabok.. Tonce mendorong buat ayo testpack sambil ngucap ya kalo pun hamil dia menerima dengan senang hati sambil dipikirin langkah ke depannya gimana..

Me test.. negatif hasilnya.. dan sore nya malah Haid tapi sakitnya luar biasa.. me tuh tahan sakit, jd kalo me bilang sakit dan mo ke dokter sambil nangis, tonce panik.. Padahal rencananya lusa mo ke medan ngecek karena tadinya telat 2 minggu, karena sampe nangis n maksa ke dokter, lumayan aga heboh hahaha.. Sakitnya tuh kaki kram ( masih bisa ditolerir ), perut kaya di remes remes perih ( masih bisa di tahan ), punggung sampe pinggang ngilu ( nah ini ga tahan banget ) sampe akhirnya dalam 1 jam itu me langsung meriang dan keringet dingin mentul mentul..

Tonce heboh nelponin orang kantor nanya dokter kandungan di kota ini.. dan di jawab, pak, Sabtu Minggu ga ada dokter yang praktek.. Senin baru praktek. Dan me dapet info yang sama dari tetangga yang uda ber-anak 2 ( FYI dia pun lahiran di Medan, kerumah ortu nya, sebulan sebelum duedate tapi begitu sampe medan langsung proses persalinan.. 2x πŸ˜€ mungkin karena cape perjalanan 6-7 jam dr sini ke Medan ya ). Jadilah tonce galaaaak. Bukan marah sama istrinya, tapi merasa kesel n mulai agak nyesel kenapa membawa istri tinggal disini. Akhirnya ngintip ke RS kecil deket tempat kita.. uda mo tutupan gitu.. tonce langsung masuk nanya ada dokter kandungan ga, Lucky Us! Itu dokter satu2 nya padahal lagi mo keluar pulang n papasan sama kita di pintu..

Akhirnya di USG pertama kali tanpa berasa deg2an, lebih kerasa sakit banget satu badan rasanya perut kaya mau copot. Tonce yang liat ke layarnya.. mesinnya kaya komputer jaman dulu hehe layarnya kecil dan kata tonce cuma keliatan warna item doank.. dokternya cuma bilang oh ini ga hamil kok..abis itu disuruh dokter test pack lagi.. ya hasilnya negatif.. di print juga hasilnya kata dokternya ga hamil kok, dikasih obat penahan sakit.. Pas bayar.. kaget donk tonce.. 75ribu..

Abis minum obat penahan sakitnya..amazinggg langsung gak meriang.. Tapi tonce masih percaya ga percaya gitu.. n langsung dadakan besok pagi kita cuzz ke Medan, pokoknya cek ke dokter lagi, gitu kata tonce *serem deh kalo lagi galak dia*

Di Medan.. mami mertua optimis akhirnya menantu yang satu ini kasih cucu.. Lucuuuu juga jadinya, mereka diem2 mencuci pikiran tonce klo istrinya pasti hamil, me ga di kasih nyapu, ga di kasih angkat kasur.. yang mana ga nyangka si hahahhaa selama ini kan kita mah gotong royong banget πŸ˜†

Yang me kaget, bahkan sampe nemenin ke dokter lho si mami hahaha daripada kebanyakan nanya bingung, me inget2 siapa ya pernah cerita lahiran di stella maris, antara tetangga atau sepupu tonce, jadi cuzz ke RSIA SM tanpa ngerti dokter siapa, yang mana aja ga pake ngantri deh.. Ternyata rame euy bingung juga dokternya ada ini itu.. ya yang praktek ada aja.. sambil nanya2 jadi me di antara 2 pilihan dokter..

Oh ada biaya pendaftaran juga.. 25rb.. yang agak janggal me di tanya..
adek mau cek dokter apa?
Dokter xx bisa ga ya kak? *reflek soale di panggil adek
Oh.. adek menikah?
Iya kak
Punya suami?
????? Punya kak
Ditulis ya nama suaminya

πŸ˜†

Pas masuk ruangan si dokter.. wawwww kontras sekali dengan pengalaman pertama kemarin.. baru berasa deg2an.. mana di liatin mami mertua.. di USG yang ada tonce norak.. katanya wowww kok ini keren banget mesinnya πŸ˜† Trus me bisa liat usg nya live juga.. jadi di atas tempat tidur ada layarnya keliatan di dalem perut kaya pegimana.. So far menurut dokter ga ada masalah sama rahimnya, bentuknya alpukat oke, kista ga ada.. dan ga ada kehamilan.. Trus di tanya sakitnya gimana.. dan dugaannya sih karena infeksi saluran kemih akibat keseringan makan pedes *tutup muka

Si dokter lalu dicurhatin mami mertua bahwa anak dan menantunya ini menunda uda 2 tahun.. trus si dokter ngasih ‘hadiah’ pil2 asam folat, cepetan kasih mami mu cucu πŸ˜† wuaduuuuuh

Pas bayaran.. di tanya suster, dikasi resep obat? Ngak sus, tapi dikasi obat 2, suster nanya dokter.. ehehehe rejeki ya.. obatnya di kasi dokter gratis.. senyum sebentar soale pas bayar meringis dikit (>.<) tonce nanya
brapa yank? *sambil buka dompet* 300ribu yank *tonce keselek hahahaha

……………….

Jadi ya.. kehidupan ini bener bener suka ngasih me kejutan.. ohhhh bukaaan.. bukaaan hamil, belum kok.. masih negatif2 aja hehe tapi.. tanpa disangka..

Kita bakalan pindah ke Medan.

Hmm karena rencana uda 80% me baru berani ngomong.. Rumah pegimana? Nah ya ituuuu hahahaha duitnya pan buat jalan2.. kacauuuu yaa.. dan setelah di pertimbangkan, kita milih utk nyicil kendaraan dulu, karena nanti kerjaan tonce mobile banget bolak balik kayanya merepotkan dan menyusahkan banyak pihak kalo pinjem mobil terus ya..

Sekarang masih mikir2 tentang tempat tinggal.. mertua ngajaknya tinggal bareng2 yang mana lumayan jadi pertimbangan buat kita.. uda biasa berdua tetiba rame2 sama mertua dan ipar serumah kayanya challenging bener πŸ™‚ semoga segera ketemu solusi baiknya gimana hehehe

Sekian dongeng hari ini.. kayanya lumayan panjang πŸ˜†