i said no.. please understand..

ini keluhan klise banget ye.. me yakin rata-rata pasti udah pada ngalamin yang namanya ditelponin marketing.

Ada yang marketing fitness : ini sih pengertian banget deh, kalo me bilang ga dulu plusss saya kan di luar kota bok, uda bukan di jakarta, jadi biasanya malah ngobrol2 di telpon nanya dimana itu rantau prapat hehehe

Lalu marketing kartu kredit : ini juga lumayan kocak ya.. Biasanya menggebu-gebu nawarin ayo ibu gratis iuran seumur hidup bla bla bla.. begitu me bilang ‘saya ibu rumah tangga’ langsung deh, oh oke ibu gapapa, nanti kalo ibu berminat bisa hubungi saya ya, makasih. tut tut tut tut. Dimatiin loh langsung. Kurang asem hahahaa mentang-mentang saya ga kerja jadi dikau langsung ga jadi kasih saya kartu kredit yeeee

Nah yang paling gregetan sama marketing asuransi : ga bisa menerima kata tidak.  Saya belum perlu : oh ibu namanya musibah memang harus berjaga-jaga sebelum kejadian. Saya udah ada asuransi : nambah 1 lagi gapapa ibu, kan produknya juga ada berbeda ini khusus jiwa. Saya udah punya 2 asuransinya : gapapa ibu semakin banyak semakin baik. Saya belum tertarik : loh ini untuk investasi kedepannya bu. Murah bu ga sampe 100rb, ga sampe 200rb, cukup by phone, dan akan di charge ke kartu kredit itu perbulannya.. * dalam hati iye muraaaah tapi 10 marketing nawatin begitu me iyain apa bukan jadi berjuta-juta.. orang udah ngomong  ga mau aja masiiiih di paksa. Paling kocak kemarin ini, tonce terima telepon lalu dia cuma halo dan dieeeeem aja.. ada kali 10 menit.. me bingung kenapa? siapa yang telpon? rupanya marketing asuransi dan mungkin marketing baru kali ya.. dia tuh nyorocos sendiri terus, ga nanya bapak minat, bapak ada pertanyaan kah.. gak.. pokoknya ngomonnnnnng terus. Tonce senyum ajeee.

Sampe me ya saking penolakannya, sebelum mereka jelasin pernah loh me langsung cut : ibu maaf ya bu, untuk saat ini saya belum ada rencana untuk masuk asuransi, jadi daripada ibu menjelaskan saya juga tidak tertarik, jadi lebih baik ga perlu, ibu bisa mempergunakan waktu ibu utk prospek yang lain. Terimakasih ya bu.

Oppps. Mungkin ibu itu tersinggung kali ya, maap ya bu, karena banyak rekan seprofesi ibu yang tidak bisa menerima kata tidak. Coba saya lagi mau masak di depan talenan mesti megang telpon sambil menolak terus menerus kan ga enak. Saya juga ga tega biarinin ibu ngoceh sendirian di telpon. No, saya percaya karma dan saya ga mau orang lain memperlakukan hal itu pada saya.

Kalau ibu bilang akkkhh kamu ga tau si rasanya, eeeh ibu salah, saya dulu juga pernah di kantor disuru belajar jadi telemarketing. Tugasnya ya nelponin orang2 yang isi data di internet or di bazaar2.. Penolakan ya pasti ada, tapi saya ga seperti ibu yang nyerocos tanpa henti dan tidak menerima kata tidak.

Selalu mulai dengan : apakah betul ibu/bapak/mas/mba mengisi data di website kami? apakah ibu dan bapak ada waktu? Untuk kebutuhannya kearah mana? Oh sibuk ya? boleh saya telpon kembali bapak? Apakah bapak/ibu sampai disini ada pertanyaan?

Dan kalo saya di tolak, ya saya terima kok. Dan kan ada datanya kali di database ini calon prospek apa kebutuhannya, nolak karena apa, kapan terakhir di telpon..

Lalu, kalian tuh dapet nomor saya tuhhhh darimana sih? heran ya berarti ketika saya masuk ke 1 kartu kredit, data2 saya di jual donk? di sebar luaskan donk? dan tolong di update laaah ya datanyaaaa, Saya udah ga kerja kantoran, saya udah ga dijakarta. Useless kan kalian nelpon cape2 tapi prospeknya ga minat.

Prospek yang minat dan voluntary isi data aja bisa ilfil kalo di telpon serasa diteror, apalagi saya? yang isi data aja ngak eeeeh di telpon melulu (-.-“)

Sekian dan terima kasih. Please learn to accept NO as an answer. Masih banyak orang lain yang akan say YES kok. But not me this time. Tetep semangat ya temen-temen Marketing 🙂 Jualah pada orang yang membutuhkan, Create and understand their needs 🙂

Advertisements