beginilah istri lebay..

Me itu ga bisa ke tukang daging. Bukannya sok ya, di pasar kan bagian daging dan ikan tersendiri tuh ruangannya, nah ngeliat kaki sapi masih utuh ato buntut sapi ato ayam setengah mokat dengan leher berdarah-darah, me mau muntah. Selalu. Plus nangis.

Dulu waktu kecil sih ga sebegininya.. santai-santai aja. Mendadak parah malah sebelum merid. Me suka banget sashimi. Banget. Salmon, Tuna, Kakap, hajar bleh. Satu hari tonce pesen baby octopus, me kok merasa itu baby masih berenang di leher, mana utuh bentuknya, langsung keluar lagi dari mulut *sori jorok* langsung me lepeh di tissue dan lipet-lipet. Kayanya karena itu jadi trauma sama baby octopus yang mana berimbas ke ikan Salmon (-.-“) Kalo ke hipermarket, salmon fillet biasanya lengkap sama kepala. Suatu hari me ngeliat itu mata ikan salmonnya kok sedih banget, dengan mulut mangap, badan habis separo udah di bikin fillet..nyess.. Sampe sekarang kalo makan sushi, kaga mau belanja ke bagian ikan dulu.. gak bisa makan udahannya..

Lalu seringkali ke pasar puri sama mami dan tante-tante ku. Di suatu sabtu pagi.. Tanteku kalo beli ikan patin, pilihnya yang masih idup. Me santai aja berdiri sambil liatin si tante pilih ikan mana yang mau dia beli, lalu diambil sama si abang ikan. TOK! di getok kepala ikannya pake pentung. GLEPEK GLEPEK TOK, di getok lagi. trus masih sedikit goyang di bersihin ikannya sama si abang, lalu di cemplung ke kantong plastik. Me di sebelah tante n nyokap, membrebes airmata.. Ya ya ya ogut emang lebai.. sampe me bilang, kenapa tante ga pilih yang mati aja? kan kasian dia masih idup. Di bales dengan tatapan cemas tante me yang bingung kenapa ponakannya nangis dipasar. Berlanjut belanja ke bagian b*bi.. haiyooo itu kaki masih utuh, trus bau nya.. me sesek napas, sampe akhirnya disuruh tunggu di bagian sayur aja hahahaha kayanya pada kapok belanja sama me, soalnya abis itu klo me ikut, me selalu nunggu di bagian sayur, tak mau daku masuk ke tempat potong potong itu.

Tentu di tegur sama nyokap, ntar jadi istri gimana kalo masak, masa ga kepasar belanja? Masa ga beli daging? trus potong-potong begimana? Eh Tuhan maha baiiiik, me disini ga pernah belanja ke pasar, memang tonce males anterin me ke pasar lalu baru 2x injek pasar itupun buat sarapan dan pulang dengan sendal yang rusak LOL kata tonce : sombong ya sendalmu, masuk pasar langsung patah kebelah dua *padahal sendal kelom* hahahaha Lagian biasanya disini ada pegawai yang bagian belanja, jadi biasa nitip dia aja atau ya belanja di store πŸ˜€ Nah selama ini masak gimana donk? di supermarket kan daging udah di potong, udah ga berbentuk paha sapi atopun kalo ayam, kan uda mati semua ayamnya * ga perlu pilih ayam dari kandang*

Awal2 merid me beli 1 ayam utuh, udah minta tolong abangnya buat potong-potong, rencananya leher+ceker mau dibikin kaldu. Nah pas pulang lagi cuci cuci ayam, me notice di leher ayam masih ada lemak-lemak ato kelenjar nempel gtu, me ambil piso, seset kulitnya, pegang.. tariiiik.. hiiiiii geli geliiiiii trus serasa itu ayam jadi kecekek *padahal kan udah mati meeee* Nangis lah me merasa memutilasi ayam (T.T) begooook yaaaaa… Sejak saat itu kalo beli ayam, me langsung suruh buang lehernya, jadi no chance bakal dipelototin mata ayam pas lagi potong2.

Maap ya saya sangat lebay huhuhuhuhu..

PS : postingan ini terinspirasi dari foto mamiefunky yang trip ke moyan itu.. sampe sekarang masih kebayang foto kambingnya (T.T)

Advertisements

32 thoughts on “beginilah istri lebay..

  1. Arman says:

    hahahaha ya kalo emang udah dari sononya gitu ya mau gimana ya me… gak bisa diapa2in ya perasaannya muncul sendiri ya… πŸ™‚
    tapi ya untung ada supermarket kan bisa beli daging yang udah potongan ya…

    • himerin says:

      kayanya nurun dari daddyku ko.. baru inget juga.. hahaha daddy paling ga suka klo mamiku masak kerang, karena belinya kan kerang idup, jadi di bilang ada pembunuhan dirumah.. pasti mami sebel hahahaha dan bilang ya udah daddy ga usah makan kerangnya :p

  2. melissa says:

    gw juga ngeri loh kalo ngeliat orang beli ayam hidup, terus ayamnya di beset lehernya terus dimasukin mesin pembuang bulu.. hiiiiiiii kaciaaaaaaaaaaan..
    terus gw jg gak mau makan ikan tim! soalnya warna ikannya kan masih sama kayak pas masih hidup, dan biasa kepalanya masih melotot ngeliatin kita.. hiiiiiiii… (kalo ikan goreng / bakar sih gpp hehehe)

    • himerin says:

      ihhhhh bener banget mel… ikan tim itu horor yaaaa..

      gw kira cuma gw doank ya berasa di pelototin ikan tim hehehehe

      tonce udah tau, me kalo di depan resto ngeliatin bebek panggang utuh, pasti abis itu ga mau makan hahaha jadi biasanya langsung di tarik ato di alihkan pandangan dari bebek berkepala itu.. *padahal doyan daging bebek

  3. Chelle Handojo says:

    sama cee.. aku juga ngga betah kalo ke bagian daging2an gitu… kalo diajak mamah belanja beli ayam (dan selalu ada acara potong2nya) aku pasti ngga mau ke sana xD
    tapi kalo potong2 udang aku engga apa2~ soalnya emang ngga suka bagian kepala hehe

  4. Melissa Octoviani says:

    gua juga me… hahahaha… paling ga bisa ngeliat daging dalam keadaan utuh gitu… jangankan daging yg mati ya, kalo di restoran chinese food kan kadang ada ayam bentuk utuh… itu ngeliat kepala ayam gelinya minta ampun, langsung minta pelayannya diangkat itu kepala hahahaha…

    • himerin says:

      hahaha brarti u lebih geli drpd me loh, klo kepala ayam masih tahan banting ( kalo uda di goreng ) soalnya nyokap, bokap, ade me semua seneng tuh sama kepala + leher ayam.. cuma gw yang ga bisa makan dirumah hahahaha

  5. AYJ says:

    Hello…salam kenal…!!! Aduh aku pernah sekali gara2 katanya mau kulit alus gitu anjuran dari nenek gitu, mama aku beliin ikan something yang lupa apa namanya…nah enak banget sih kalo dikukus… nah pernah sekali aku pulang sekolah (ceritanya masih sekolah nih ya…) aku ke dapur liat mama masak, trus nanya, masak apa? katanya masak ikan itu…trus aku nengok lah ke panci…ternyata…ikannya masih idup…berenang2 di atas panci yang sedang dipanasin airnya…. kyaaaaa…shock! ternyata ikannya dimasak idup2 sampe mati… karena shock akhirnya sampai sekarang ga pernah mau makan ikan itu…(yang sekarang udah aku lupa namanya)…katanya kalo ga digituan ga ada khasiatnya… aku sampe bilang sama mama, biarin kulit aku kaga alus kayak putri salju daripada ikannya dimasak idup2….ga tegaaa aihhhh….. moso dia berkorban demi diriku ini? ngga ah….

    • himerin says:

      bikin shock banget 😦 iya ya rasanya ga tega banget.. Baru denger loh kalo makan ikan tertentu bisa bikin kulit halus, yg me pernah denger makan daging ular biar halus..*glek* walopun bukan penggemar ular tetep aja ya ga tega makannya (T.T)

  6. bebe' says:

    Hahahaha.. Toss dong Me.. Aku juga ga bisa. Pertama ga tahan bau-nya. Trus kalo inget masih idupnya langsung ga enak ati gitu rasanya. Untung di sini ga ada pasar yang ada bagian potong2 daging gitu. Selalu adanya udah jadi potongan semua.

  7. dea says:

    hehehe daku juga tak tahan ke bagian daging, apalagi ikan.. ga tahan baunya itu.. makanya kl beli daging di supermarket aja.. kalo ga malah ga usah masak daging skalian, mending langsung ke resto aja haha *pemalas.

    • himerin says:

      hahaha tonce jg sempet bilang, sebenernya klo tetep di jakarta, belom tentu me bakal belajar masak :D, soalnya pulang kerja juga udah sore, belom macetnya, rasanya sih bakal banyakan makan diluar.. banyak pilihan lauk pula *ga kaya disini LOL.. ato malah mending ‘kateringan’ sama nyokap hahaha

  8. Epi says:

    Halo mee, salam kenal yahh πŸ˜€ dirimu tidak sendirian kok hahahah gue kl kepasar lewatin bagian daging2an jg langsung tutup idung n buru2 jalan. Kalo dibagian ayam jg ga berani liat proses pembunuhannya :)) *soalnya gue kl liat darah bs pingsann* minta dipotong n kepala leher lgs dibuang. Pas bersihinnya sebenernya jg geli sih jadinya pas uda mateng gue rada ga berselera makan hahaha. Nyokap perna blg ke gue, kalo kasian mending ga usa makan daging nya sekalian hahahah kl masih mau makan ya jgn blg kasian2 mesti tega :))

    • himerin says:

      halo epii πŸ™‚
      sebenernya… me yang beli sandal helo kitty sale itu *tutupmuka*.. mau komen abisan beli tapi aku jadi sungkan, kok me ga kenal lgsg borong sale aja ya hihihihi

      me jg pernah tahan napas ngelewatin bagian-ayam-ikan-daging.. udahannya pusing gara-gara kelamaan tahan napas :p

      Nyokap kita 11-12 epi, kasian tapi klo mateng kok tetep dimakan hahaha.. Kalo dipikir2 mungkin mesti jadi mami dulu kali ya baru tega pilih daging fresh dari ‘pembunuhan’ ayam… demi anak makan daging hahahaha

  9. yance says:

    ohhhhhh gituu tohh me…hahahahhaha…pantesannnnn elu bilang mata ikan masih melotot2…secara ikan kan ga ada yang merem matanya….haduhhhh…untung juga yah belanjanya bisa nitip, kalo gak repot juga sihh ke pasar harus pilih2 sendiri. Sama kayak anakku yang gede, setiap cium bau ikan langsung mau muntah, jadi males ajak ke pasar dehh….

    • himerin says:

      hehehe sama ci, mamiku jg paling males ajak aku ke pasar, senengan ajak dedeku, tapi dedeku paling males ke pasar hahahaha walopun dia mah liat ikan begitu ga ada perasaan apa2 hahaha.. Jadi aku klo nemenin mami mah, cukup nunggu di bagian sayur :p

      Mami juga agak2 takjub, kok anaknya abis merid bisa masak ya hahaha Kalo tonce dari jaman single memang seneng masak ci, tapi kan ga enak hati ya sama mertua hahaha masa anaknya yang masakin istri terus πŸ˜€

  10. Vina says:

    Me.. kamu ngga lebay kok hahahah..

    kayaknya gw lebih parah lagi deh.. seumur hidup cuma 2x pergi ke pasar basah gitu.. itupun belinya jajanan kue dan tempe doang.. hahahhah..

    Soalnya gw punya phobia sama binatang “c” yang suka ada di tanah + binatang “u” yang suka ada di sayur hijau.. saking phobia sampai ngga berani nyebut namany..

    Trus selama nikah gw belanja selalu ke hypermarket (emang untungnya dekat sini ngga ada pasar basah), trus soal ayam juga selalu beli yang fillet.., pernah nitip si cece ipar beliin ayam kampung utuh, tapi minta isi dibuang + potong2, pas keluarin dari kulkas, buka plastiknya ternyata kepalanya masih ada, mata melotot, kagetnya sampai loncat.., buru2 masukin kulkas lagi n ga jadi masak..

    Trus soal nangis liat binatang, jangankan yg udah mati, lihat kucing di jalan aja kalau ada yang kasihan, gw jg suka nangis…dan doain pula..

    See?? lo ngga lebay kan? :p mungkin karna cewe kali yaaa… jadi perasaan lebih “lembut” πŸ˜€

Hello :) thank you for reading..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s