Pacaran manis, nikah perih?

Me n tonce memang baru seumur upil meridnya, bentar lagi baru genep 1 tahun.. Selama setahun ini tentu banyak penyesuaian baru, walaupun kami sendiri ngerasanya kaya masih pacaran aja, plus-plus-plus adegan kasur wkwkwkwk *hush*

Sering me nanya ‘how long would it last?’ maksudnya honeymoon period gini. Full of laugh, kisses, hugs. Airmata pasti ada, ga mungkin kalo ga ada, dari beradaptasi kalo lagi sensi *blaming on pms*, atau mumet saat masalah luar datang bertubi-tubi. Tapi selama 1 tahun ini, tonce membuktikan kalo dia tetaplah tonce masa pacaran, yang care dan sabar, romantis dan tukang ngelawak, dan selalu jawab ‘we will always be like this forever’ sambil pelukin me erat-erat. Naïve? Ya me pun merasa tonce ini naïf kalo bahas masalah ini. Kalo me komplein ‘alaaaaa kan baru merid..’ Marah loh dia, sambil pasang muka bête ‘agh kamu mah yank, dari jaman pacaran ngomongnya gitu terus, udah 5 taon nih.. emang aku berubah? Bla and bla and bla and bla..’ Panjang dia kalo ngoceh, paling me ketawa ketawa aja :p

Di sisi lain, ada juga yang ngomong.. aaah namanya juga baru merid, semua terasa indah, ibarat tai kucing juga berasanya jadi coklat. Nanti kalo udah bertahun-tahun baru deh keliatan belangnya/busuknya/bejatnya/korengnya dan kawan-kawan. Ga sedikit pula yang bilang ‘ hoki lu me.. tonce baik bener ‘. Memang kok tonce baiknya kelewatan sama gw, tapi me rasa setiap orang punya jodoh masing-masing, ga bisa di sama ratakan, nih loh cari cowo yang kaya gini, gitu, begini , begono. Tonce baik buat me, tapi kalo misalnya tonce sama orang lain, belom tentu dianggap sebaik sekarang 😀 Nah waktu jaman pacaran, me dapet petuah bagus dari ‘yang dituakan’

Suami Istri itu ibarat sepasang sumpit.

Untuk menjalani pernikahan harus ada 1 visi. Sebaliknya ga bakal bisa jalan kalo 1 maunya ke ‘kanan’ 1 maunya ke ‘kiri’. Berdiri masing-masing pun juga ga akan bisa jalan.  Sama kaya sumpit, untuk bisa ‘menjepit’ makanan, harus di cepit ke 1 arah sumpitnya, kal sumpitnya mencong-mencong,  mungkin bisa ngejepit, tapi susah kan makannya 😀 Simple tapi ngena banget :). Perumpamaannyaa bisa luas artinya. Seperti ga mungkin ada 2 nahkoda dalam 1 kapal. Harus ada salah 1 yang menentukan, dan 1 nya lagi pendukung setia. Apakah yang namanya pendukung jadi kurang dihargai daripada penentu arah? Ya ga boleh donk, tanpa dukungan apa bisa hidup? Lah dari lahirnya aja manusia uda membutuhkan ‘pendukung’ kok : Ibu yang mendukung eksistensi kita dengan rela mengandung, serta si ayah sebagai donator sp3rma :p Belom pula ayah maupun ibu yang rela kerja utk kehidupan  anaknya.

Makanya sebelum memutuskan merid sama tonce, me banyak mikir, apakah tonce pasangan sumpit me?

Banyak cerita pacaran manis, nikah perih. Yang masa pacarannya penuh puisi gombal, eh pernikahannya lebih seupil-upil lagi umurnya. Yang dari luar dilihatnya indah gemerlap, eh belum 1 bulan merid cerai.. Jujur.. me sempet ragu-ragu untuk menikah karena saking seringnya liat kaya begitu, taruhlah dari 7 perkawinan, me liat 3 yang perih menyayat hati 😦

Cerita perih2 ini udah me tulis tadinya, tapi pikir2 sungkan juga kalo sampe kebaca sama yang bersangkutan hahaha serasa lagi ngegosip gituu..akhirnya me passwordin aja dah. Padahal restu udah turun dari tonce, tapi nyali kok ciut hahaha ini mah bukan sharing for caring, tapi sharing for gosip namanya..

Seringkali me bingung, kenapa yang awalnya indah pas merid jadi ‘neraka?’ Apa pas pacaran salah satu pihak faking? Me ga tau perjalanan ke depan pernikahan me bakal gimana, will be happily ever after atau mungkin bergemuruh? who knows.. Saat ini yang me tau, tonce tetep tonce yang me kenal masa pacaran, even better : males mandi kalo libur, seneng masakin me, iseng keterlaluan, sayang me kebangetan * plus ketahuan skrg bunyi kentutnya kaya apa hahaha. Me? tetep me dari jaman pacaran yang susah bangun pagi, benci nyeterika, seneng dimasakin :p, manja kalo abis beberes rumah hahaha. Oh iya yang ga disangka-sangka, tonce sekarang mau bantuin nyuci kolor *yihaaaaaa, rajin cuci piring *yihaaaaaa, seneng belanjain istri *yihaaaaa.

Puji Tuhan tahun ini lumayan sukses jadi sepasang ‘sumpit’. Sesuai dengan motto kawinan : year by year.. Hand in hand, better and better 🙂 jadi kedepannya harus berusaha lebih baik lagi. CIA YOU.

Advertisements

10 thoughts on “Pacaran manis, nikah perih?

    • himerin says:

      hahahaha iya mel, guna juga pula kalo sumpit hehehe asal kalo bisa jangan sepasang sendok garpu, dulu sih dikasi tau nya ga boleh.. hahaha biasalah, banyak omongan orang dulu ga boleh gini ga boleh gitu, me sih selama bisa diikutin n ga ngerepotin ya nurut aja :p daripada ribut sama yang tua-tua hehe

  1. Adelheid says:

    Gw sendiri jg mikir lama nih buat merit, takut kalau ternyata nikah itu ga sehepi kaya waktu pacaran. Tapi moga2 aja sih kalau udah nikah nanti kita bisa terus saling support satu ama laen.
    Btw, gw ga bisa baca cerita yg perih2 itu 🙂 Tapi yg penting lu hepi terus deh am Abang Tonce hehehe.

    • himerin says:

      Iya nge.. masa depan memang ga ada yang tau ya, tapi bener2 yakinin dulu deh kalo pasangan kita adalah org yang tepat buat nemenin kita disaat susah maupun senang.. masa susah itu yang berat ya, klo seneng mah asik2 aja hehehe me passwordin nge, klo mau baca boleh.. pass nya me email ya hahahaha abis gw horor juga kalo kebaca sama org2 tertentu, kalo kenalkan ga enak, padahal kadang dari cerita orang itu kita bisa metik hikmahnya ya, kalo bisa jangan jatuh kelubang yang sama 🙂

  2. Tiffy says:

    Hai sis, baru pertama kali berkunjung. Aku cukup dapat hikmahnya dari bacaan ini, dan selama baca sampe ikutan ngangguk-ngangguk setuju aha eke.. Tapi jadi kepo nih sama yg di password itu.. hihihi.. Soalnya soal yang perih-perih mah siapa sih yang gak ngalamin.. Apa aku aja ya yg sering ngalamin perih-perih gitu.. ? Ahayyy… 😀

Hello :) thank you for reading..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s